Bupati Karawang Menolak Penghapusan Amdal

0
17
Bupati Karawang dr.Hj.Cellica Nurrachadiana

Karawang – (11/11) Bupati Karawang menolak rencana Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) menghapus Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Amdal) untuk mempermudah perizinan dan meningkatkan investasi.

“Kajian amdal itu sangat penting. Ini tidak bisa kalau dihapus,” ungkap Cellica, Senin (11/11/2019).

Menurut Cellica, jika amdal dihapus, pemerintah daerah bakal sulit mengawasi dampak lingkungan yang disebabkan oleh pembangunan, termasuk jika perusahaan tersebut menghasilkan limbah.

“Belum lagi jika perusahaan terindikasi membuang limbah, harus dicek dulu, harus dilihat amdalnya dulu,” kata Cellica.

Untuk itu, Cellica meminta rencana penghapusan amdal dipertimbangkan kembali. Sebab, Amdal berkaitan dengan kehidupan sosial masyarakat.

“Apalagi dengan alam serta lingkungan hidup. Itukan penting,” tegasnya.

Sementara untuk rencana penghapusan izin mendirikan bangunan (IMB), Cellica mengaku setuju.

Hal ini, katanya, untuk pelayanan publik atau percepatan pembangunan. Hanya saja, menurut Cellic, harus diperjelas IMB apa yang akan dihapus.

“Itu pasti ada pendapatan yang berpengaruh (dari penghapusan IMB). Tetapi IMB mana dulu kan belum jelas juga, apakah IMB di perusahaan kawasan atau pemukiman,” katanya.

Akan tetapi, kata Cellica, pada prinsipnya pemerintah daerah patuh terhadap pemerintah pusat. Hanya saja, ia berharap pemerintah pusat mendengarkan aspirasi dari daerah.

Sebelumnya, Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) berencana menghapus Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AmdaL) sebagai bentuk penyederhanaan izin yang diharapkan dapat memudahkan investasi.

Sebagai gantinya, pemerintah akan melakukan pengawasan melalui Rencana Detail Tata Ruang (RDTR). (YANA.S)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here