Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Pimpin Upacara Hari Guru Ke 78 Tahun

SIAK, BERITAMERDEKAONLINE.COM – Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Siak H Arfan Usman, memimpin upacara peringatan Hari Guru Nasional (HGN) Tahun 2023 dan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-78 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI). Pelaksanaan Upacara digelar di Lapangan SD Sains Tahfidz Islamic Center Siak, Jumat (24/11/2023).

Dalam amanatnya, Sekda Arfan menyampaikan bahwa PGRI hadir sebagai wadah perjuangan guru, pendidik, dan tenaga kependidikan dalam memperjuangkan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Berperang melawan kebodohan dan keterbelakangan, serta berkhidmat untuk memajukan Pendidikan Nasional.

Menurut Sekda Arfan, peringatan ini juga merupakan momentum mengapresiasi dan menghormati jasa para guru yang telah mengabdikan diri untuk mendidik generasi penerus bangsa. Guru adalah kunci utama dalam transformasi pendidikan, gurulah yang memegang peranan penting dalam mengembangkan potensi peserta didik, sehingga mereka dapat menjadi generasi yang unggul dan berdaya saing.

BACA JUGA : Viral, Saat Pawai Ta’ruf Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) XXIII, Bupati Siak Sawer Uang – Berita Merdeka Online

“Guru juga berperan penting dalam membentuk karakter peserta didik, sehingga mereka menjadi pribadi yang berintegritas, berakhlak mulia, dan berjiwa Pancasila. Untuk menjadi guru diperlukan kompetensi dan kualifikasi yang tinggi, guru harus memiliki kemampuan untuk menginspirasi, menggerakkan, dan memberdayakan peserta didik, serta dapat menjadi teladan bagi peserta didik dan masyarakat,” sebutnya.

Lebih lanjut Sekda Arfan menambahkan, pemerintah juga telah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan kompetensi dan kualifikasi guru, salah satu upaya tersebut adalah melalui program Guru Penggerak. Program guru penggerak merupakan program pendidikan kepemimpinan bagi guru untuk menjadi pemimpin pembelajaran.

“Program ini bertujuan mengembangkan kompetensi guru dalam hal pedagogik, profesional, sosial dan emosi, serta kepemimpinan. Guru-guru yang telah mengikuti program Guru Penggerak menjadi lebih kreatif dan inovatif dalam pembelajaran,” ujarnya.

Pemerintah Daerah Kabupaten Siak dan PGRI menyampaikan terimakasih kepada seluruh guru, pendidik, tenaga pendidikan yang setia mengabdi. Mengisi kekosongan guru dan mengajar tanpa dedikasi serta pengabdian guru, proses pembelajaran di sekolah dan di madrasah akan terhenti karena ketiadaan guru.

“Masih banyak pekerjaan rumah terkait tata kelola guru yang akan terus diperjuangkan. Kami mohon para rekan sejawat bekerja dengan sungguh-sungguh, menjaga integritas, dedikasi, dan loyalitas serta menjadi contoh keteladanan dalam pendidikan karakter,” pungkasnya.

Di akhir upacara dilakukan penyerahan cinderamata dari PGRI Kecamatan Siak kepada anggota PGRI yang telah memasuki masa purnabhakti secara simbolis kepada penerima yang diserahkan oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Siak H Arfan Usman. (SP)

Loading

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Verified by ExactMetrics